Apakah hukum Jahiliyah yang mereka kehendaki, dan (hukum) siapakah yang lebih baik daripada (hukum) Allah bagi orang-orang yang yakin? [TMQ al-Ma’idah (5):50]

Friday, May 25, 2007

Berimankah Kita?

Semua orang Islam tahu tentang rukun Iman. Kalau ditanya, sure dengan lancar boleh jawab. Tambah pula si teruna yang nak akad nikah sebulan 2 bulan lagi, maklumlah takut nanti tok imam tanya. Tak payah tengok orang lain, tengok pada diri sendiri, betulkah kita beriman? Apa yang akan kita jawab kalau tiba tiba orang tanya kita. "Kenapa kita percaya pada Allah?". Sahabat sahabat cuba jawab dalam hati skrg. Kemudian cuba nilai jawapan yang kita bagi tadi, benarkah jawapan yang kita bagi itu memenuhi kepuasan akal fikiran. Kalau jawapannya tidak, ada problem dengan iman kita. Kalau ok, alhamdulillah. Itu baru rukun yang pertama. Bagaimana dengan yang ke-2 hingga yang ke-6.

Sebenarnya kita tidak diajar tentang ini, seingat aku masa sekolah dulu yang diajar cuma apa itu iman dari segi bahasa dan istilah. Kemudian diajar pula senarai 6 rukun iman dan penerangannya amat ringkas. So sekarang kita cuma tahu rukun Iman tapi ia tidak menjadi mafhum (Rujuk entry terdahulu apa itu mafhum) kerana untuk sesuatu itu menjadi mafhum, ia memerlukan Realiti,Ilmu dan akal.

Beriman tidak boleh atas dasar ikut ikutan pada orang yang terdahulu. Bila kita ditanya kenapa kita beriman kepada Allah, kita cuma jawab.. "Percaya la sebab semua orang islam percaya", "Percaya sebab bapa aku kata kena percaya". Ia sepatutnya datang dengan satu perasaan (wijdan) dan akal fikiran. Kalau wijdan sahaja pun tak boleh, sebab ia akan menjadikan kepercayaan kepada tuhan itu menjadi tersasar. Begitulah kepentingan akal yang dikurniakan oleh Allah kepada manusia yang membezakan kita dengan haiwan.

Bila kita dah sedar yang pemahaman kita tentang iman masih kurang, apa agaknya kita kena buat? Sudah pasti jawapannya belajar. Sebab itu menuntut ilmu itu satu yang wajib. So jangan malu malu bila menuntut ilmu, kerana kita memang manusia yang lemah dan cetek ilmu berbanding Ilmu Allah yang tak ternilai hebatnya. Mungkin timbul perasaan malu bila nak tanya bab rukun Iman sebab nampak macam itu benda basic. Tapi hakikatnya itu yang patut ditanya dan didalami, sebab inilah yang menentukan perlakuan atau tindakan kita terhadap naluri naluri manusia yang telah aku tulis dalam entry yang lepas.

Untuk aku cerita detail, aku mengaku aku masih belum arif dan aku juga masih belajar. Aku takut boleh mengelirukan pembaca. Carilah guru, kerana belajar tanpa guru boleh membawa kepada kesesatan.

Wallahualam.

Insyaallah next entry aku cerita sedikit tentang apa yang aku faham tentang pembuktian rukun iman pertama ke-2 dan ke-3.

2 comments:

Salam said...

"Kenapa kita percaya pada Allah?"

Nak elak neraka. Itu je.

Anonymous said...

BAB IMAN sangat penting, sebab antara yg banyak diserukan dlm AlQuran - "Wahai orang2 yg beriman....". Dlm awal Perukunan Islam kita diajar Bab Iman 2 hal - Iman Mujmal dan Imam Mufasal. Iman mana yg mahu diikut diturut..?? Apakah itu sudah cukup melayakkan sesaorang itu dibilang orang yg sudah mantap Imannya?

Salah satu kesah bagi mendalami Bab Iman dlm AlQuran seperti contohnya perjalanan dan perguruan Nabi Musa AS mencari seorang "Hamba Allah Yg Beriman" bagi mendalami erti Iman. Tempat pencariannya yg hadir diPertemuan 2 Lautan... Nabi Musa AS Kalamullah lagi Rasul lagi ada Kitab Taurat lagi ada Mukjizat Tongkat Sakti, mengapa maseh diperintahkan mendalami Bab Iman..??