Apakah hukum Jahiliyah yang mereka kehendaki, dan (hukum) siapakah yang lebih baik daripada (hukum) Allah bagi orang-orang yang yakin? [TMQ al-Ma’idah (5):50]

Thursday, November 27, 2008

Islam liberal : Satu pemikiran yang salah

Saya terpanggil utk memperkatakan tentang pemikiran Islam Liberal yang semakin parah berlaku pada umat Islam hari ini. Jika pemikiran ini tidak dibendung, kehancuran umat akan berlaku dengan hebat seperti apa yang terjadi sekarang.

Apa itu Islam liberal? Ia adalah pemikiran utk menjustifikasikan sesuatu yang sudah termaktub didalam Islam melalui logik akal dengan pemikiran moden serta ideologi barat. Memperjuangkan Hak Asasi Manusia dan Hak Kebebasan adalah contoh paling signifikan dalam usaha meliberlisasikan Islam.

Isu pengkid dan yoga juga yang hangat diperkatakan hari ini adalah hasil dari pemikiran Islam liberal. Sesuatu fatwa yang dikeluarkan sememangnya berlandaskan nas nas yang diambil didalam Al-Quran, Sunnah/Hadith dan ijma' sahabat/ulama. Jika kita lihat apabila fatwa ini dikeluarkan, ramai yang melenting dan yang lebih menyedihkan orang yang mengakui dirinya Islam menjadi penentang yang agak kuat. Tidak salah jika debat itu mengikut lunas lunas Islam dengan berlandaskan Al Quran dan hadith, namun yang terjadi hanyalah fakta yang berdasarkan logik akal dan atas dasar kebebasan. Alasan seperti "Ia adalah senaman yang bertujuan menyihatkan badan" , "Ia dapat menghilangkan stress" digunakan dalam mendebatkan isu ini. Umat islam hanya melihat manfaat sebagai satu hukum perbuatan, mereka akan menanggap sesuatu itu baik dan dibenarkan dalam Islam jika ia memberi manfaat kepada diri mereka.

Firman Allah dalam surah Al Baqarah ayat 216 yang bermaksud :
Kamu Diwajibkan berperang (untuk menentang pencerobohan) sedang peperangan itu ialah perkara Yang kamu benci; dan boleh jadi kamu benci kepada sesuatu padahal ia baik bagi kamu, dan boleh jadi kamu suka kepada sesuatu padahal ia buruk bagi kamu. dan (ingatlah), Allah jualah Yang mengetahui (semuanya itu), sedang kamu tidak mengetahuinya.
Jelas di situ, Allah memberitahu kepada kita yang bukan semua yang kita rasa baik itu sebenarnya baik bagi kita dan yang kita rasa buruk itu buruk bagi kita. Jadi, logik akal semata mata bukanlah cara kita menilai apa yang terkandung dalam perbuatan kita, ia harus berdasarkan nas, menilai dari segi halal haramnya di sisi Allah SWT.

Wallahualam.

Lagi artikel ttg Islam liberal : Waspada fahaman Islam liberal



No comments: